Taman Semalem

Taman Semalem

Rabu, September 28, 2011

TUGAS PEMULIAAN TANAMAN PINDAH SILANG




Dalam bab sebelumnya telah dijelaskan bahwa selama profase pertama dari meiosis dua kromatid dari kromosom homolog berpasangan dengan satu sama lainnya di beberapa tempat. Ini hasil pertukaran segmen. jenis dari pasangan kromatid ini disebut pindah silang. selama pasangan kromatid patah di mana dengan keterkaitan yang lemah. Bagian dari kromatid yang rusak bergabung dengan bagian yang rusak dari kromatid lainnya. Oleh karena itu pindah silang dapat didefinisikan sebagai : pada tahap pakiten dari meiosis, bagian kromatid pada kromosom yang homolog satu sama lain dan mendapatkan pasangan pada tempat patah. Rekombinasi dari tempat yang patah adalah disebut pindah silang.

Somatik & germinal pindah silang:
Jenis sel pindah silang adalah ada dua jenis. Jika persimpangan terjadi pada sel somatik tubuh maka dikenal sebagai persimpangan somatik yang berlebihan. Jika pindah silang terjadi selama pembentukan gamet, thenit disebut germinal pindah silang. Hal ini sangat penting dalam keturunan. Oleh karena itu dibahas dalam bab ini. Rincian somatik pindah silang adalah dijelaskan di bawah ini.

Somatik pindah silang:
Dalam perkembangan embrio selama pasangan mitosis antara kromatid
menyebabkan pindah silang disebut somatik pindah silang. hal ini terjadi sangat jarang. Dalam jaringan seperti ada pola mosaik selama menyeberang dan tidak persilangan. pindah silang melalui somatik tidak dapat diwariskan sehingga tidak akan dibahas di sini.

Germinal pindah silang:
Pada saat gametogenesis selama menyeberang germinal yang selama meiosis berlangsung. Ini terjadi pada tahap pakiten. Menyeberang germinal adalah umum pada organisme. Hal ini banyak terjadi dalam kromatid heterozigot dibandingkan dengan kromatid homozigot.



Mekanisme pindah silang:

 
           Telah mempelajari bahwa persilangan germinal yang terjadi di awal profase dari meiosis. Pada saat ini dua kromosom homolog mendekati satu sama lain dan pasangan (atau sinapsis). Setelah itu keduanya pasangan kromosom mereplikasi untuk membentuk dua kromatid terpisah.
Oleh karena itu pasangan kromosom sekarang memiliki empat kromatid. Pada tahap ini
dua bagian kromatid Putaran satu sama lain. Tempat dimana dua kromatid terletak pada masing-masing disebut chiasmata. Sebagian besar pada satu tempat pasangan chromatics istirahat. Setelah itu salah satu bagian yang rusak bergabung dengan bagian yang rusak lainnya. Hasil ini bahwa segmen yang baru muncul di kromatid. Setelah ini kromatid menjauh dari satu sama lain.
Terakhir semua empat kromatid pindah ke empat gamet. Dari 4 gamet,dalam dua gamet ada yang kromosom normal (tidak silang atas) dan dua gamet dalam istirahat adalah direkombinasi (crossover) kromosom. Oleh karena gamet-gamet tersebut juga dikenal sebagai gamet tidak persilangan dan melalui persilangan gamet (Gambar-20).s















Gamabar 20. Pindah silang (crossing over) pada kromosom yang terjadi pada meiosis I.

penjelasan Sitologi melalui persilangan :
Penjelasan pertama-tama Sitologi diberikan oleh C. Stem pada Drosophila melanogaster dan BM Clintoch pada Zea mays (jagung).
Simak
Baca secara fonetik

C. Stem mengamati mata merah dan lingkaran biasa mata di Drosophila  melanogaster. Namun dalam kasus mata mutan Drosophila ada berbeda warna dan bentuk. Warna mata merah Deep dikendalikan oleh mutan resesif dan bar mata dikendalikan oleh gen mutan dominan.
Kedua gen mutan yang hadir pada kromosom x. Ini kromosom X dalam melanogaster
Drosophila berbentuk batang. Dalam lalat betina ada sepasang kromosom X. Dalam eksperimennya Stem diamati
Simak
Baca secara fonetik

seperti lalat yang mana satu kromosom x dibagi dalam dua bagian. Bagian patah (rusak) gen telah bermutasi berwarna merah jambu dan Bersekat. Ini adalah terletak di titik-titik patah . Pada akhirnya dari suatu  kromosom X yang lain ada terpasang sebuah fragmen kromosom Y.
Kelainan ini terjadi karena kerusakan kromosom yang mendadak. Y fragmen terpasang kromosom X yang memiliki alel normal dari Carnation (warna merah jambu) dan gen Bar. Pindah silang terjadi di kedua kromosom x ini selama meiosis. Dengan hasil fragmen Y dari kromosom X akan ditransfer untuk kromosom x yang patah. Oleh karena itu Persilangan kromosom dan non persilangan kromosom berbeda dalam morfologi mereka yang dapat
diamati di bawah mikroskop.
Simak
Baca secara fonetik

Teori pindah silang:
Meskipun saling silang adalah proses yang tepat tetapi tidak jelas bahwa apa
 alasan untuk saling silang. Untuk menjelaskan fenomena ini beberapa teori-teori yang diajukan, tetapi teori yang paling populer berikut:
Simak
Baca secara fonetik

1) Teori Kontak pertama:
Hal ini diusulkan oleh Serebrovsky Menurut teori ini, bagian dalam kromatid saling bersentuhan di tempat-tempat satu atau banyak dan melakukan proses faktor persialangan. Pada tempat-tempat yang tersentuh kromatid yang telah patah.patahan segmen dari kromatid bergabung dengan satu sama lain dan membentuk baru kombinasi.


Simak
Baca secara fonetik

2) Teori kerusakan pertama:
Teori ini pindah silang diberikan oleh Muller. Menurut ini teori kromatid istirahat tanpa melakukan pindah silang. Setelah itu rusaknya segmen kromatid bergabung dengan satu sama lain untuk menghasilkan kombinasi baru. Saat ini teori ini diterima oleh banyak ilmuwan

Simak
Baca secara fonetik
3) Teori tekanan :
tekanan teori pindah silang diberikan oleh Darlington. Teori ini menjelaskan bahwa alasan untuk kerusakan adalah ketegangan karena pemasangan. Baik pasangan kromatid homolog memiliki spiral melingkar pada masing-masing lainnya. Hasilnya ketegangan. Karena yang pada titik kontak kromatid rusak. Setelah ini patahan terakhir bergabung kembali menuju untuk mengalami rekombinasi gen.












Gambar . Pindah silang tunggal (kiri) dan pindah silang ganda (kanan).
Simak
Baca secara fonetik

Faktor-faktor yang mempengaruhi Persilangan:
berikut faktor yang mempengaruhi saling silang:
1) Faktor internal:
(A) Perbedaan Seksual: Jumlah saling silang berbeda pada pria dan jenis kelamin perempuan. Misalnya laki-laki dari melanogaster Drosophila tidak memiliki pindah silang karena memiliki keterkaitan lengkap. Pada betina dari ngengat ulat sutera (Bombyx mon) tidak ada pindah silang. Telah diamati bahwa jika dalam organisme kedua jenis kelamin menunjukkan saling silang maka terjadi dalam jumlah yang sama misalnya kacang polong (Pisium sativum). Dalam beberapa selama persilangan betina  terjadi lebih apa ajntan contoh dari tikus. Terkadang sebaliknya adalah yaitu benar pindah silang terjadi laki-laki morein sebagai perbandingan untuk perempuan
misalnya merpati
. Haldaneons (1921) melaporkan bahwa dimanapun pindah silang berbeda dalam jenis kelamin yang berbeda maka seks heterozigot kurang mengekspresikan
pindah silang.
Simak
Baca secara fonetik

(B) Perubahan di kromosom: Perubahan struktur kromosom menghasilkan penurunan pindah silang. Perubahan kromosom terjadi karena inversi, translokasi, duplikasi, penghapusan dll.
Simak
Baca secara fonetik

(C) Mutasi: Terjadinya hasil mutasi dalam penurunan melalui persilangan.
(D) Umur: Dengan meningkatnya usia terjadi penurunan pindah  silang.
(2) Faktor eksternal:
(A) Suhu: Pengurangan suhu menyebabkan peningkatan pindah silang. Sedang suhu mengurangi peningkatan ini saling silang. Pada suhu tinggi pindah silang tidak terjadi atau diabaikan.
(B) ionisasi radiasi dan bahan kimia: ionisasi radiasi seperti perlakuan dengan sinar X, sinar gamma dll atau perlakuan dengan bahan kimia meningkatkan frekuensi saling silang.
Simak
Baca secara fonetik

Pentingnya pindah silang:
pindah silang terjadi pada bakteri, ragi, jamur, tanaman lebih tinggi dan hewan. Pindah  silang memiliki kepentingan sebagai berikut:
(i) Karena pertukaran segmen
pindah silang hasil rekombinasi karakter.
(ii) Studi pindah silang mengungkapkan bahwa gen disusun panjang kromosom.
(iii) peta kromosom dilakukan berdasarkan frekuensi penyeberangan atas.
(iv) Crossing lebih membantu untuk memahami sifat dan mekanisme gen.
(v) Crossing atas telah banyak penting dalam pemuliaan tanaman.
Simak
Baca secara fonetik

Pentingnya pindah silang di pembiakan:
(i)                 persilang sangat penting dalam pemuliaan tanaman dan hewan. Pemulia mendapat rekombinasi karena saling silang di hibridisasi.
(ii)               Hal ini diperlukan untuk menghapus karakter yang tidak diinginkan atau tidak ekonomis yang mungkin terjadi pada persilangan,. tetapi karena terjadinya keterkaitan penghapusan karakter tidak diinginkan menjadi tidak mungkin karena mereka yang dihubungkan dengan karakter yang diinginkan. Oleh karena itu karena ini rekombinasi berkaitan erat tidak bisa terjadi. Oleh karena itu untuk menanggulangi  masalah ini perlakuan dengan ionisasi radiasi (X-ray, sinar gamma dll), panas, bahan kimia dll. Dan yang telah dicoba.
Simak
Baca secara fonetik






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar